Thursday, December 3, 2015

i pray that i won't ever fall in love again
i don't think i can handle so many scars and pain again
the love that disappeared all of a sudden like a rainbow
leaving my clumsy mind undisturbed and going
i pray thay i won't ever fall in love again
as much as my heart fluttered
the painful days keep a stain
i pray that i won't ever fall in love again

(low-end project)

Monday, November 2, 2015

kita sering dibatasi
realiti dan fantasi
saat cinta bersemi
bersama berilusi
di situlah kita
mengenal ertinya budi
kasih sayang insani
dan peribadi
pada detik yang ngeri
yang tak pernah termimpi
ku dibaluti sepi
kenangan membara lagi
meracuni hati yang keterlanjuran
baru kini ku akui
kau masih milik ku lagi
dan terus bersemadi
hingga akhir nanti.

extra rindu, extra emo, extra segalanya. penangan mimpi semalam terbawa hingga ke hari ini. terasa macam melimpah ruah rasa cinta dan sayang ini. melebihi dari hari-hari sebelum. how can i love a person who is no longer with me more than i did when he was still with me? how is it possible? terbelenggu rindu? 

Thursday, October 1, 2015

my song for this October
...you plus me is us.
my sister just lost her husband of 35 or was it 37 years?
Mak lost Pak after gazillion years of marriage.
i lost Mie after spending 16 years with him.
tak kira lama atau sekejap masa yang dihabiskan bersama, 
bila berlaku satu kehilangan dalam kehidupan, pedihnya tetap sama.


Thursday, September 3, 2015

cause i had nothing better to do and because i miss him.
life has been throwing me curveballs, one after another. tak sempat nak dodge. benjol-benjol kepala dibuatnya, sakit satu badan. lesu.
dugaan dari Dia yang menyayangi. diuji setakat yang mampu, depa ingatkan. Dia lebih mengetahui, sedangkan aku dah bersedia dengan bendera putih. menunggu masa untuk mengibar tanda lelah.

Wednesday, July 22, 2015

lama sudah tak menjengah. lama jugak tidak diceritakan kisah hidup di sini. zaman IG, twitter makin merancak. hilang sudah daya untuk menyusun kata yang panjang. sekadar 140 ketukan papan kekunci untuk meluahkan yang terbuku.
separuh 2015 sudah berlalu dengan iringan dugaan demi dugaan. 
anak-anak yang dahulunya kecil, mendengar kata dan boleh diatur, kini sudah dewasa dan berada di dalam dunia mereka yang tersendiri, jauh dari dunia wanita tua ini.
pelbagai drama suka, duka, romantis dibintangi pelakon amatur dan professional mewarnai kehidupan. ada yang memberi impak yang terkesan sehingga ke hari ini. ada juga yang boleh dipandang sebelah mata. drama murahan gred D yang  memeningkan kepala hanya mampu ditepis dengan sebelah tangan. 
memikirkan hati dan perasaan orang lain, bila diri sendiri bagai dipijak-pijak. 
go with the flow Amal, go with the flow.

Wednesday, May 13, 2015

hari ini adalah hari kenangan lalu Kuala Lumpur #klKL. bukan kenangan yang meruntun jiwa yang dicari. kenangan manis zaman sekolah menengah. zaman nak duit, mintak Pak. nak makan, mintak Mak. nak gelak tak ingat dunia, carik kawan sama kepala.
cinta monyet @ puppy love yang ingat sampai sekarang. woohoo!!! 
i had fun. i really had fun during my schooldays. 

Friday, May 8, 2015




i may not be perfect but i am always ME
 i love moving to music
in my seat, in shopping malls, in the car
i super love singing too
in my room, in the car (again) and in my head
i love everything that gives me pleasure
i love ME.


Wednesday, April 1, 2015

sometimes i just do not like you.
plain and simple.

Monday, March 30, 2015

me favorite - Notting Hill
i MISS YOU MOHD AZMEY AB WAHAB!!!
...so much :(

Friday, March 27, 2015

itu cerita lamalah Amal. cerita sepuluh tahun yang lalu. cerita basi, lapok, 
aku bukan bercerita untuk semua, bukan jugak pada semua. 
aku bercerita pada diri aku sendiri, untuk aku. 
aku yang mendengar, aku yang membaca, aku yang merasa. 
aku tidak mengharap pada sesiapa untuk memahami aku. 
aku memahami diri aku sendiri. 
sakit perit, aku tanggung sendiri. 
namun aku berkongsi gelak tawa ku
di sebalik topeng, di balik tembok yang aku sendiri bina. 
hati aku tidak sesuci yang aku harapkan. 
hati aku tidak pernah sunyi dari cemburu. 
jiwa aku kerap membentak kehijauan.

mak pernah berpesan, jagalah diri, bataskan pergaulan. aku sudah bukan seperti dahulu. 
jangan hingga aku dikutuk dan dicaci atas sebab takdir yang telah ditentukan. 
aku redha Mak. 
telah tertulis, takdir hidup yang harus aku tempuhi. 
telah tertulis bahawa aku diberi peluang kedua untuk berbakti pada mu Mak.
aku redha Mak.
emosi yang bercelaru menjengukkan aku di sini, bercerita tentang aku..dan kau.
kerinduan aku pada kita tidak tertanggung rasanya. 
dada aku dihimpit seribu kenangan pahit dan manis. 
masih jelas di fikiran hari terakhir kita di penghujung petang Januari.
aku rindukan kau, rindukan kita, rindukan kami.

Thursday, January 15, 2015

bila terlalu banyak makan budi, nak bersuara lebih pun takut. takut dikata tak mengenang budi. bila tak bersuara, dikata tak ambil peduli. pendam memendam, makan hati berulam jantung.
kalau pun tak bersetuju, tak pernah diluahkan atas rasa hormat. kalau pun tak menyenangkan, ditelankan sahaja.
kenapa begini jadinya? ke mana perginya suara yang dulunya lantang? ke mana perginya keinginan untuk mempertahankan apa yang dimahu? atas sebab usiakah maka perubahan ini berlaku? atas sebab kematangankah? penakutkah?
kalau orang lain susah untuk faham, apa lagi aku?