Friday, September 29, 2006

Kadang-kadang hati nie berdetik jahat. Mempersoalkan kejadianNya. Berdosakah diri ini memikirkan permasalahan yang bertandang tanpa pernah kenal erti jemu. Adakah aku yang pergi mencari permasalahan itu? Andaikata aku mengambil langkah lain, akan berubahkah kehidupan ku? Adakah ini satu pembalasan dariNya bagi segala kekhilafan ku dulu? Tanpa ku undang, segala perbuatan lampau ku kembali bermain-main di minda. Alam remaja yang penuh fantasi dan keinginan untuk turut serta menjadi mainan kepala ku kini.

Aku tidak berbangga dengan apa yang telah aku lakukan. Tidak pernah sekali aku bercerita tentang kehidupan ku di masa lampau. Bagi mereka yang mengenaliku, mereka akan mengerti.

Aku mohon pada Tuhan agar melindungi anak-anak aku dari segala dugaan duniawi ini. Aku tidak mahu mereka melalui apa yang telah aku lalui dulu. Kata orang tua-tua, kiranya kita berkata mengenai keburukan seseorang atau kiranya kita pernah melakukan sesuatu yang buruk, akhirnya akan berpatah balik kepada kita. Jika tidak secara tepat kepada kita, kepada anak cucu kita.

Dunia blogging telah membuka mata ku kepada dugaan duniawi yang lebih hebat. Melihatkan anak-anak remaja Melayu menjalani kehidupan yang bebas dan melampaui batas-batas norma sebagai seorang hamba Allah membuat aku mengucap panjang dan berdoa moga anak-anak ku dilindungiNya dan senantiasa diberi petunjukNya.

Aku tidak sempurna namun aku sudah matang dalam menilai apa yang betul dan apa yang salah. Aku tidak mengaku alim namun aku sudah sedar. Aku tidak berubah..aku tetap diriku cuma lebih baik dari yang dulu.

Thursday, September 21, 2006

It has hit me. At the age of 31, my BP naik dari the normal. My BP has always been normal and stable. One dok enjoy food like nobody's business. So bila dr. pagi tadi kata BP slightly high and perlu control my food intake, i was quite surprised. Hopefully this is juz a temporary situation. I would hate to have to worry what not to eat. Maybe it's due to the stress that I had yesterday.

I was given two days of MC, today and tomorrow. Secara kebetulan, Sogo nye preview sale starts tomorrow. Hahahaha, ni yang rasa nak tumbuh tanduk nie.

Wednesday, September 20, 2006

sabar mal sabar..






Anak-anak anugerah Allah yang tidak ternilai. Cara ibubapa membesarkan anak-anak ini akan menentukan keperibadian dan masa depan mereka. Ya Allah, berikanlah aku kekuatan untuk menempuh dugaan dalam membesarkan anak-anak ini. Kau tetapkanlah keimanan aku dan berikanlah aku tahap kesabaran yang tinggi semoga aku dapat membesarkan dan memberi mereka perhatian dan pengajaran yang sewajarnya.

One agak stress pagi-pagi nie. Stress ngan anak-anak. Ya Allah, betapa pagi ini betul-betul menguji kesabaran One. Bermula dengan Firdaus yang perlu dikejutkan untuk mandi & solat. Setiap 5 minit, One akan panggil nama dan setiap kali tu jugaklah dia akan mengiyakan tapi tanpa bergerak dari tempat tidornya. Ish! geramnya. Kemudian bersangkut pulak ngan si kecik Farhan yang selalu je merengek semenjak 2 menjak nie. One hanya mampu masuk ke bilik air sekejap sahaja untuk membersihkan diri. Bagi mereka yang masih bujang, duduklah lama-lama dalam bilik air tu selagi boleh. Bila dah beranak esok, sekejap jelah jawabnya. Farhana & Faris berebut mainan yang satu. Dalam banyak-banyak mainan yang ada, gelung besi kecik tu jugalah yang nak direbutkan. Asalnya gelung tu milik Faris, tapi Farhana ni suka nak conquer semua. Last-last jadi mcm kunyit & kapur di pagi hari.

Bila minta dipulangkan pada Faris, Farhana pulak yang berorchestra pepagi nie. One rasa rumah yang paling havoc pagi ni adalah rumah One. Kira macam alarm clock bagi neighbours lain. Bila semua dah siap dekat luar rumah, Farhana dari berorchestra ke adegan merajuk. Wow! boleh tahan jugak minah nie, serupa batu ada dalam jugak duduk. Selepas dia tak nak juga bergerak dari dalam rumah, One tutup saje pintu rumah, lagilah kuat raungan dia tapi sudah bergerak untuk keluar. Susah jugak anak dara sorang nie. Besar nanti macam mana lah pulak perangai dia.

Masuk je dalam kereta, semua senyap kerana tau One sedang marah dan tense. Firdaus pulak terlupa stokin dia. Ish, One nie punyelah siap awal untuk pastikan boleh keluar rumah awal untuk hantar dia ke sekolah. Ni mulalah nak membebel lagi.

Kalau One tak bersabar, mau ada yang merasa penangan...

Monday, September 11, 2006


I accidentally saw Faris kissing it
After which, he just sat and gazed at the pic
It was a touching moment
Noticing me approaching, he quickly placed it back in the book
Nothing was said then
It's a bookmark I've made out of Mie's pic during our courting days.

Friday, September 8, 2006

Current mood:

Missed being in love and being loved.

~ I’ve watched Hindi movies more than I have in the last two years
~ I’m addicted to Keranamu Kekasih by Tiara & Stephen
~ I sleep, eat, live & breathe around love songs these days
~ Prefer to be in my own world
~ Maybe I am still under his so-called ‘spell’

Feeling so down……..


Haruskah ku mati karena mu Terkubur dalam kesedihan sepanjang waktu Haruskah kurelakan hidupku Hanya demi cinta yg mungkin bisa membunuh ku Hentikan denyut nadi jantung ku Tanpa kautau betapa suci hatiku Untuk memiliki mu ~ Ada Band Haruskah Aku Mati